php hit counter

Bumi akan menjadi tempat yang sangat berbeda 250 juta tahun dari sekarang. Dua ratus lima puluh juta tahun yang lalu daratan Bumi berkerumun menjadi satu superkontinen dijuluki Pangea. Para ahli Geologi mengatakan sepertinya itu akan terulang lagi, seiring benua-benua masa kini perlahan-lahan menyatu selama 250 juta tahun ke depan untuk membentuk mega benua lain: Pangea Ultima..

Pangea
Pangea
Animasi terpisahnya Pangea
Animasi terpisahnya Pangea

Permukaan bumi ini dibagi menjadi potongan-potongan besar yang perlahan bergeser secara bertahap yang disebut Lempeng tektonik. Dengan menggunakan petunjuk geologi untuk memecahkan migrasi masa lalu dari benua, Dr. Christopher Scotese, seorang ahli geologi di University of Texas di Arlington, telah membuat prediksi tentang bagaimana benua akan bergerak ratusan juta tahun ke depan.

“Kita tidak bisa benar-benar tahu tentang masa depan,” kata Scotese. “Yang bisa kita lakukan adalah membuat prediksi tentang bagaimana gerakan lempeng akan berlanjut, apa hal-hal baru yang mungkin terjadi, dan di mana semua itu akan berakhir.”

Untuk membuat model bumi masa depan jelas harus diketahui kecepatan dari pergerakan lempeng-lempeng bumi ini terlebih dahulu:

Arah dan kecepatan gerakan lempeng tektonik saat ini. Direkam dengan menggunakan GPS (Global Positioning System)
Arah dan kecepatan gerakan lempeng tektonik saat ini. Direkam dengan menggunakan GPS (Global Positioning System)

Diatas adalah gambar yang menunjukkan peta kecepatan masing-masing lempengan tektonik yang ada di bumi ini, dengan panjang dari anak panah menunjukkan kecepatannya. Semakin panjang semakin cepat jalannya.

Lempengan IndoAustalia bergerak dengan kecepatan 7-8 cm pertahun ke arah Timur laut. Sedangkan Eurasia bergerak ke timur.

Terlihat bahwa ada tubrukan karena arahnya berbeda. Tubrukan lempeng inilah yang menyebabkan gempa.

Dengan bermodalkan rupa bumi saat ini beserta kecepatan gerakan benua-benua masa kini tentunya dapat dibuat model benua bumi dimasa mendatang. Kita awali dengan melihat penampilan bumi saat ini.

Bumi saat ini tentu saja bisa kita lihat saat ini juga. Kondisi saat ini merupakan kondisi ideal untuk hidupnya manusia.

Bumi dimasa kini. Daerah yang tektoniknya paling aktif tentusaja Asia Tenggara atau Indonesia.

Afrika telah perlahan-lahan bertabrakan dengan Eropa selama jutaan tahun. Italia, Yunani dan hampir semua yang ada di Mediterania adalah bagian dari (pelat Afrika), dan telah bertabrakan dengan Eropa selama 40 juta tahun terakhir.

Tabrakan ini telah mendorong Alpen dan pegunungan Pyrenees, dan bertanggung jawab untuk gempa bumi yang kadang-kadang menyerang Yunani dan Turki.

Kemungkinan penampakan Bumi 50 juta tahun dari sekarang. Afrika bertabrakan dengan Eropa, menutup Laut Mediterania. Atlantik telah melebar, dan Australia telah bermigrasi ke utara.

Mediterania adalah sisa dari laut yang jauh lebih besar yang telah menutup lebih dari 100 juta tahun lalu, dan akan terus menutup. Semakin banyak lempeng akan mengkisut dan terdorong lebih tinggi dan lebih tinggi, seperti Himalaya.

Australia juga akan bergabung dengan lempeng benua Eurasia.

Australia bergerak ke utara, dan sudah bertabrakan dengan pulau-pulau selatan Asia Tenggara. Jika kita memproyeksikan bahwa gerak bahu kiri Australia menabrak, maka kemudian Australia akan berputar dan bertabrakan dengan Kalimantan dan selatan Cina (ini seperti India bertabrakan 50 juta tahun yang lalu) dan akan ditambahkan ke Asia.

BacaAku:   Pernahkah Anda Berfikir Mengapa Jarum Jam Berputar Ke Kanan ?

Sementara itu, Amerika akan bergerak lebih jauh dari Afrika dan Eropa seiring Samudera Atlantik terus tumbuhs. Dasar laut Atlantik dibagi dari utara ke selatan oleh punggungan gunung bawah laut dimana material-material batu baru mengalir naik dari interior bumi. Kedua bagian dasar laut perlahan menyebar terpisah seiring punggungan diisi dengan material-material baru, menyebabkan Atlantik melebar.

Sampai disini, bagian dari prediksi ini cukup akurat, karena hanya kelanjutan dari gerakan yang ada. Baru setelah sekitar 50 juta tahun lebih ke depan, prediksi menjadi lebih sulit.

“Yang sulit adalah ketidakpastian dalam ‘perilaku baru’,” kata Scotese.

“Ini seperti jika Anda bepergian di jalan raya, Anda dapat lebih dapat memprediksi di mana Anda akan berada dalam satu jam, tetapi jika ada kecelakaan atau kemacetan, Anda akan mengubah arah. Dan kita harus mencoba untuk memahami apa yang menyebabkan perubahan-perubahan tersebut. Disitulah kita harus membuat beberapa tebakan tentang masa depan yang jauh  … 150 – 250juta tahun dari sekarang”.

Dalam kasus pelebaran Atlantik, ahli geologi berpikir bahwa “zona subduksi” akhirnya akan terbentuk, baik pada tepi timur atau tepi barat dari laut. Pada zona subduksi, dasar laut akan menghujam di bawah tepi benua dan turun ke interior bumi.

Bumi 150 Juta Tahun Lagi. Terbentuk zona penunjaman (subduksi) sepanjang Amerika Utara.

“Zona subduksi ternyata menjadi bagian paling penting dari sistem jika Anda ingin memahami apa yang menyebabkan lempeng bergerak,” kata Scotese.

Seperti udara dingin yang melayang turun dari loteng yang terbuka di musim dingin, dasar laut padat di tepi laut kadang-kadang mulai menghujam ke dalam lapisan seperti plastisin di bawah kerak, yang disebut “mantel.”

Sebuah diagram yang menunjukkan proses utama lempeng tektonik.

Penghujaman itu akan menarik sisa lempeng bersamanya, seperti taplak meja meluncur dari meja. Ini menyumbang sebagian besar kekuatan yang menggerakkan sekitar lempeng.

Teori “tarikan lempeng” sebagai mekanisme gerakan lempeng ini menentang teori “rakit sungai” yang lebih tua.

“Untuk waktu yang lama, ahli geologi telah memodelkan bahwa ada ‘conveyer belt’ dari konveksi mantel, dan benua bergerak secara pasif pada sabuk conveyer ini, seperti rakit di sungai,” kata Scotese. “Tapi teori ini terbukti salah.”

Jika zona subduksi dimulai pada satu sisi Atlantik (Scotese pikir kemungkinan besar adalah sisi barat) maka ini akan mulai perlahan-lahan menarik dasar laut ke dalam mantel. Jika ini terjadi, punggungan di mana dasar laut Atlantik menyebar akhirnya akan ditarik ke bumi. Pelebaran akan berhenti, dan Atlantik akan mulai menyempit.

Puluhan juta tahun kemudian, Amerika akan datang menabrak dan bergabung dengan benua Euro-Afrika, mendorong punggung baru pegunungan seperti Himalaya sepanjang perbatasan. Pada saat itu, sebagian besar daratan dunia akan bergabung menjadi super-benua yang disebut “Pangea Ultima.” Tabrakan ini mungkin juga akan memerangkap lautan menjadi laut pedalaman kata Scotese.

Seperti inilah rupa bumi 250 juta tahun yang akan datang. Penyatuan sebagian besar daratan dunia menjadi satu super-benua, “Pangea Ultima,” dengan laut pedalaman – sisa-sisa samudera Atlantik.

“Ini semua memang memerlukan banyak imajinasi. Tapi ini menyenangkan sebagai latihan untuk berpikir tentang apa yang mungkin terjadi,” katanya. “Dan Anda hanya dapat melakukannya jika Anda memiliki ide yang sangat jelas tentang mengapa sesuatu terjadi pada awalnya”

Untuk saat ini tampak bahwa dalam 250 juta tahun, benua bumi akan digabung lagi menjadi satu daratan raksasa … sama seperti mereka 250 juta tahun sebelum saat ini. Dari Pangea, menjadi seperti sekarang, dan akan kembali lagi menjadi Pangea Ultima!

[the_ad id=”1387″]

 

Inilah Gambaran Bumi 250 Juta Tahun Lagi
Tagged on:                 
Pilih Kategori